ANALISIS SIMPANG BERSINYAL PADA SIMPANG TIGA MAGUWOHARJO YOGYAKARTA

Porat, Dionisius F. (2009) ANALISIS SIMPANG BERSINYAL PADA SIMPANG TIGA MAGUWOHARJO YOGYAKARTA. S1 thesis, UAJY.

[img] Text (Halaman Judul)
0TS11778.pdf

Download (108Kb)
[img] Text (Bab I)
1TS11778.pdf

Download (231Kb)
[img] Text (Bab II)
2TS11778.pdf

Download (143Kb)
[img] Text (Bab III)
3TS11778.pdf
Restricted to Registered users only

Download (538Kb)
[img] Text (Bab IV)
4TS11778.pdf
Restricted to Registered users only

Download (69Kb)
[img] Text (Bab V)
5TS11778.pdf
Restricted to Registered users only

Download (698Kb)
[img] Text (Bab VI)
6TS11778.pdf

Download (55Kb)

Abstract

Simpang antara Jalan Laksda Adisucipto dengan Jalan Ring Road Utara Jogjakarta berada pada wilayah Desa Maguwoharjo Kecamatan Depok Kabupaten Sleman DIY. Simpang ini menghubungkan Kota Yogyakarta dengan kota-kota lain di sebelah timurnya diantaranya Klaten, Solo, Sragen, Surabaya.. Hal ini menyebabkan terjadinya pergerakan arus lalu lintas setiap harinya dari wilayah bagian timur ke barat atau sebaliknya. Meningkatnya jumlah kendaraan terutama pada jam-jam sibuk menyebabkan terjadinya peningkatan konflik di daerah persimpangan seperti terjadinya peningkatan panjang antrian, peningkatan kapasitas jalan dan bertambahnya nilai derajat kejenuhan. Kondisi seperti ini terjadi pada Simpang Tiga Bersinyal Maguwoharjo, yang merupakan simpang utama sebagai titik penghubung Kota Yogyakarta dengan kota-kota di sebelah timurnya. Penelitian dilakukan dengan melakukan pengukuran awal untuk mengambil data lebar pendekat pada simpang-simpang tersebut dan pengukuran untuk mencari penjang antrian yang dilakukan setiap 5 meter. Data yang diambil adalah semua jenis kendaraan yang melewati simpang baik kendaraan yang belok kiri, lurus maupun belok kanan, serta besarnya panjang antrian. Penelitian dilakukan selama 3 hari yaitu pada hari Senin, Rabu, dan Sabtu. Waktu pengamatan yang diambil dalam penelitian ini adalah pada pagi hari pukul 06.30-08.00 WIB, siang hari pukul 12.30.14.00 WIB, dan sore hari pukul 16.30- 18.00 WIB. Data-data yang diperoleh kemudian diolah dengan menggunakan Metode MKJI 1997. Berdasarkan hasil analisis yang dilakukan, menurut perhitungan MKJI 1997 terdapat simpang yang derajat kejenuhannya melebihi syarat. Untuk mengatasi hal tersebut, dilakukan 3 (tiga) alternatif desain. Alternatif I yaitu dengan penambahan waktu hijau, alternatif II dengan melakukan perubahan geometrik jalan berupa penambahan lebar efektif (We) lengan simpang, dan altenatif III dengan penambahan lebar efektif diikuti penambahan waktu hijau. Dari ketiga alternatif yang dilakukan, yang memiliki hasil perhitungan terbaik dan dipandang baik untuk diterapkan pada kondisi simpang empat tersebut adalah alternatif III yang memiliki nilai DS < 0,75 dan NS < 1 , memenuhi syarat MKJI 1997.

Item Type: Thesis (S1)
Uncontrolled Keywords: simpang bersinyal, panjang antrian, kapasitas, derajat kejenuhan dan angka henti
Subjects: Sipil > Transportasi
Sipil > Transportasi
Divisions: Fakultas Teknik > Program Studi Teknik Sipil
Depositing User: Editor UAJY
Date Deposited: 26 Jun 2013 12:54
Last Modified: 26 Jun 2013 12:54
URI: http://e-journal.uajy.ac.id/id/eprint/2568

Actions (login required)

View Item View Item