Proses Branding Produk Batik (Studi Deskriptif Kualitatif Mengenai Proses Branding Ethnic Batik)

Pamungkas, Lusia Sri Retno (2014) Proses Branding Produk Batik (Studi Deskriptif Kualitatif Mengenai Proses Branding Ethnic Batik). Jurnal Ilmu Komunikasi. pp. 1-15.

[img] Text
JURNAL.pdf

Download (684Kb)

Abstract

Setiap produk penting melakukan branding untuk dapat mencapai ekuitas dari produknya. Hal tersebut yang juga dilakukan oleh Ethnic Batik. Ethnic Batik, merupakan salah satu produk batik Indonesia yang mempunyai motif, desain, warna yang berbeda dengan menggabungkan unsur kontemporer dan merupakan produk handmade. Penelitian ini menggunakan teori Duane E. Knapp yang disebut Doktrin Brand Strategy, adalah lima langkah pedoman tindakan merek tertulis untuk menciptakan perubahan paradigma merek dan mendapatkan keunggulan kompetitif yang terus menerus. Teori kedua yaitu Elaboration Likelihood Model untuk melihat bagaimana proses komunikasi yang dilakukan oleh Ethnic Batik terkait persuasi kepada khalayak atau konsumen. Menggunakan central route atau melalui peripheral route yang memungkinkan terjadi elaborasi secara rendah. Hasil penelitian ini pada tahap brand assessment di mana penerimaan dari pihak eksekutif sebagai produk yang unik, berkonsep kontemporer, warna, motif yang berbeda, di tahap brand blueprint yaitu kelengkapan yang dimiliki Ethnic mula dari logo, tagline hingga sejarah merek. Tahap ketiga yaitu brand promise yang merupakan janji atau komitmen Ethnic kepada stake holder yang tertuang dalam visi misi perusahaan. Tahap Brand culturalization lebih kepada strategi Ethnic untuk membangun internal branding yang salah satunya pembuatan SOP yang hingga sekarang belum dimiliki, dan eksternal branding yang merupakan komunikasi ke luar yang dilakukan melalui sapaan kepada konsumen dan melalui media promosi yang digunakan. Tahap yang terkahir yaitu brand advantage yang merupakan cara dari Ethnic untuk berinovasi guna mempertahankan kelangsungan hidup merek, diantaranya dengan cara menciptakan brand baru namun masih di bawah Ethnic yaitu Emoz, d’Amour selain itu menerapkan sistem kemitraan dalam upaya penambahan cabang galery Ethnic Batik. Hasil penelitian di atas, dapat disimpulkan bahwa manajemen Ethnic Batik menyadari pentingya strategi komunikasi pemasaran, namun implementasi di lapangan masih belum maksimal. Saran yang dapat diberikan untuk manajemen Ethnic Batik adalah perlunya membuat tim yang menangani khusus branding Ethnic baik dari sisi online dan offline, sehingga keduanya dapat terintegrasi untuk tujuan kemajuan dan berkembangnya Ethnic Batik.

Item Type: Article
Uncontrolled Keywords: Branding, Batik
Subjects: Komunikasi > Advertising
Divisions: Fakultas ISIP > Ilmu komunikasi
Depositing User: Editor UAJY
Date Deposited: 20 Jun 2014 09:07
Last Modified: 20 Jun 2014 09:07
URI: http://e-journal.uajy.ac.id/id/eprint/5299

Actions (login required)

View Item View Item