RISET PASAR PRODUK KERIPIK TEMPE SAGU

Aditama, Yacob (2014) RISET PASAR PRODUK KERIPIK TEMPE SAGU. S1 thesis, UAJY.

[img] Text (Halaman Judul)
TIA007181.pdf

Download (243Kb)
[img] Text (Bab I)
TIA107181.pdf

Download (158Kb)
[img] Text (Bab II)
TIA207181.pdf

Download (1371Kb)
[img] Text (Bab III)
TIA307181.pdf

Download (311Kb)
[img] Text (Bab IV)
TIA407181.pdf
Restricted to Registered users only

Download (1304Kb)
[img] Text (Bab V)
TIA507181.pdf
Restricted to Registered users only

Download (3133Kb)
[img] Text (Bab VI)
TIA607181.pdf

Download (856Kb)

Abstract

Keripik tempe sagu Satefa merupakan produk yang dihasilkan oleh Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (UMKM) yang terletak di Dusun Tulung, Srihardono, Kabupaten Bantul, Daerah Istimewa Yogyakarta. Seperti halnya permasalahan UMKM pada umumnya, unit usaha ini juga mengalami kesulitan dalam meningkatkan daya saing pemasaran produk mereka. Kapasitas produksi sebesar 4 kg per hari belum mencerminkan keberhasilan pemasaran produk ini mengingat keripik tempe sagu mulai dikenal sebagai oleh-oleh khas Yogyakarta. Penelitian ini difokuskan pada kebutuhan riset pasar untuk UMKM keripik tempe sagu Satefa, sehingga potensi pemasaran produk dapat diidentifikasi dengan jelas. Riset pasar dilakukan dengan menggunakan Lembar Kerja untuk mengidentifikasi target customer, dilanjutkan dengan menetapkan hipotesis uji dengan mempertimbangkan data sekunder yang terkait dengan tingkat kompetisi dan potensi industri makanan lokal. Pertanyaan yang dibangun ke dalam sebuah kuesioner akan menangkap minat pasar dan alternatif strategi pemasaran yang dibutuhkan UMKM keripik tempe sagu Satefa. Metode analisis dilakukan melalui analisis tren, similiaritas, kontradiksi, dan odd groupings terhadap data primer yang telah didapatkan melalui penyebaran kuesioner. Hasil riset pasar melalui analisis tren menyatakan bahwa saat ini keripik tempe sagu hanya diketahui oleh sebagian besar wisatawan yang berasal dari kota Yogyakarta. Melalui analisis similaritas dinyatakan bahwa wisatawan DIY, Jakarta, Solo, maupun kota lainnya setuju jika keripik tempe sagu menjadi oleholeh khas Yogyakarta. Baik laki-laki (60,94%) maupun perempuan (54,65%) lebih menyukai keripik tempe sagu satefa dibandingkan dengan merk lain. Melalui analisis odd groupings terdapat kelompok responden yang tertarik membeli keripik tempe sagu untuk dijual kembali. Sedangkan strategi peningkatan daya saing usaha keripik tempe sagu yang tepat adalah dengan menjual keripik tempe sagu di pusat penjualan oleh-oleh khas Yogyakarta dengan kisaran harga Rp 15.000,00 – Rp 20.000,00, menggunakan desain kemasan 1 (kardus) dengan isi kemasan 250 gram disertai gambar Tugu Yogyakarta sebagai ikon, dan membuat varian rasa pedas.

Item Type: Thesis (S1)
Uncontrolled Keywords: keripik tempe sagu, riset pasar, UMKM
Subjects: Teknik Industri > Produksi
Divisions: Fakultas Teknologi Industri > TI Pindahan ATMI
Depositing User: Editor UAJY
Date Deposited: 21 Nov 2014 10:57
Last Modified: 21 Nov 2014 10:57
URI: http://e-journal.uajy.ac.id/id/eprint/6330

Actions (login required)

View Item View Item