PENGARUH PERLAKUAN Rhizopus sp PADA PROSES BATING TERHADAP KANDUNGAN PROTEN KULIT KAMBING

Sri Indiyastutik, . (1998) PENGARUH PERLAKUAN Rhizopus sp PADA PROSES BATING TERHADAP KANDUNGAN PROTEN KULIT KAMBING. S1 thesis, UAJY.

[img] Text (Halaman Judul)
BL000261.pdf

Download (188Kb)
[img] Text (Bab I)
BL100261.pdf

Download (66Kb)
[img] Text (Bab II)
BL200261.pdf

Download (176Kb)
[img] Text (Bab III)
BL300261.pdf
Restricted to Registered users only

Download (127Kb)
[img] Text (Bab IV)
BL400261.pdf
Restricted to Registered users only

Download (130Kb)
[img] Text (Bab V)
BL500261.pdf

Download (162Kb)

Abstract

Salah satu tahap panyamakan kulit yang memegang peranan penting dalam menentukan kualitas kulit adalah proses bating. Selama ini bahan (agensia) bating berupa campuran enzim protease dari ekstraksi kelenjar pankreas (misalnya oropon) diperoleh dengan impor dari luar negeri. Penelitian mengenai penggunaan Rhizopus sp sebagai bahan bating belum banyak dilakukan. Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui pengaruh Rhizopus sp pada proses bating terhadap kandungan protein kulit kambing. Dua puluh lembar kulit kambing digunakan dalam penelitian ini yag masing-masing dibelah menjadi dua. Sebagai agensia bating, digunakan Rhizopus oligosporus dalam carier terpung beras yang diperoleh dari laboratorium Mikrobiologi Pangan Fakultas Teknologi Pertanian UGM. Konsentrasi Rhizopus oligospora (0.3%, 0.9%, 1.8%), pH penyamakan (pH 4 dan pH 6), suhu (30°C dan 40°C) diperlakukan dalam proses bating pada penelitian ini dengan rancangan percobaan faktorial. Ada tidaknya beda nyata antara perlakuan dianalisa dengan Duncan’s Multiple Range Test dengan α 0,05. Pengukuran kandungan protein kulit kambing dilakukan dengan metode Makro Kjeldahl. Hasil penelitian menunjukkan bahwa ada pengaruh interaksi antara konsentrasi Rhizopus oligospora dengan pH penyamakan. Degradasi protein kulit kambing pada konsentrasi Rhizopus oligosporus 1.8% dan pH 4 lebih tinggi daripada konsentrasi 0.3% dan pH 4. Pada semua konsentrasi dan suhu, pH 4 memberikan hasil yang lebih baik dari pH 6. Interaksi suhu dengan pH dan interaksi suhu dengan konsentrasi Rhizopus oligosporus memberikan pengaruh yang sama terhadap kandungan protein kulit kambing. Dari hasil tersebut dapat dikatakan bahwa jamur Rhizopus oligosporus dapat digunakan untuk proses bating pengganti oropon dengan hasil terbaik pada konsentrasi 1.8% dan pH 4.

Item Type: Thesis (S1)
Subjects: Teknobiologi > Tekno Industri
Divisions: Fakultas Teknobiologi > Biologi
Depositing User: Editor UAJY
Date Deposited: 17 Dec 2014 09:22
Last Modified: 18 Dec 2014 08:24
URI: http://e-journal.uajy.ac.id/id/eprint/6418

Actions (login required)

View Item View Item