PENGARUH BATU KAPUR WONOSARI SEBAGAI AGREGAT KASAR DENGAN PENAMBAHAN BESTMITTEL DALAM PEMBUATAN BETON

BRAMAJI, DANIEL (2012) PENGARUH BATU KAPUR WONOSARI SEBAGAI AGREGAT KASAR DENGAN PENAMBAHAN BESTMITTEL DALAM PEMBUATAN BETON. S1 thesis, UAJY.

[img] Text (Halaman Judul)
0TS12948.pdf

Download (1666Kb)
[img] Text (Bab 1)
1TS12948.pdf

Download (52Kb)
[img] Text (Bab II)
2TS12948.pdf

Download (150Kb)
[img] Text (Bab III)
3TS12948.pdf
Restricted to Registered users only

Download (367Kb)
[img] Text (Bab IV)
4TS12948.pdf
Restricted to Registered users only

Download (991Kb)
[img] Text (Bab V)
5TS12948.pdf
Restricted to Registered users only

Download (393Kb)
[img] Text (Bab VI)
6TS12948.pdf

Download (969Kb)

Abstract

Perumahan terus bertambah dari masa ke masa. Semakin banyak pembangunan perumahan berbanding lurus dengan semakin banyaknya penggunaan batu kali. Untuk mengatasi jumlah batu kali yang semakin menipis, diperlukan suatu bahan pengganti batu kali. Batu kali dapat digantikan dengan batu kapur yang jumlahnya melimpah di beberapa daerah di Indonesia, contohnya saja di daerah Wonosari. Batu kapur merupakan salah satu batuan yang sangat potensial untuk menggantikan batu kali, namun tentunya dengan pemanfaatan yang bijaksana dan bukan dieksploitasi. Hal ini mendasari studi mengenai penggunaan batu kapur sebagai agegat kasar beton. Maka diperlukan studi lebih lanjut mengenai perbaikan mutu beton dengan agregat kasar batu kapur menggunakan bahan tambah kimia agar mutu beton yang dihasilkan bisa mendekati beton normal. Perhitungan benda uji beton menggunakan SNI T-15-1990-03, dengan fas 0,5, slump 7,5-15 cm. Variasi batu kapur adalah 0%, 25%, 50%, 75%, 100% dari volume agregat kasar. Pengujian yang dilaksanakan adalah uji kuat tekan, modulus elastisitas, dan kekedapan beton dengan masing-masing uji menggunakan 3 sampel beton. Pengujian kuat tekan menggunakan silinder dengan ukuran tinggi 300 mm, diameter 150 mm, yang diuji pada umur 7, 14, 28 hari. Untuk pengujian modulus elastisitas menggunakan silinder dengan ukuran tinggi 300 mm, diameter 150 mm, yang diuji pada umur 28 hari. Sedangkan pengujian kekedapan beton menggunakan silinder dengan ukuran tinggi 150 mm, diameter 75 mm, yang diuji pada umur 28 hari. Beton dengan batu kapur nilai slumpnya lebih kecil daripada beton normal. Hal ini berarti workability beton dengan batu kapur semakin menurun. Batu kapur mempunyai berat jenis yang lebih rendah daripada batu kali, sehingga semakin banyak presentase batu kapur semakin rendah beton yang dihasilkan. Nilai kuat tekan dan modulus elastisitas tertinggi pada presentase 25% batu kapur, masingmasing sebesar 25,07 MPa dan 24472,9472 MPa. Sedangkan pada pengujian kedap air, daya serap yang dihasilkan batu kapur sangat tinggi sehingga beton dengan agregat batu kali tidak cocok untuk beton tahan air.

Item Type: Thesis (S1)
Uncontrolled Keywords: Batu kapur, kuat tekan beton, modulus elastisitas beton, kekedapan beton.
Subjects: Sipil > Manajemen Konstruksi
Sipil > Manajemen Konstruksi
Divisions: Fakultas Teknik > Program Studi Teknik Sipil
Depositing User: Editor UAJY
Date Deposited: 25 Apr 2013 11:33
Last Modified: 03 May 2013 13:09
URI: http://e-journal.uajy.ac.id/id/eprint/933

Actions (login required)

View Item View Item